Jaga Aset, AKBP Pratomo Widodo: PTPN VII Jadi Bagian Tanggung Jawab Kepolisian

 Editor: M.Ismail 
Kapolres Pesawaran Poto bersama saat berkunjung ke PTPN VII Unit Wayberulu, Gedongtataan di kebun karet Afdeling II, Rabu (28/9/2022).

Pesawaran (HO) – Kepala Kepolisian Resort (Kapolres) Pesawaran AKBP Pratomo Widodo menegaskan bahwa seluruh aset PTPN VII menjadi bagian dari tanggung jawab Kepolisian.

Hal ini disampaikan AKBP Pratomo Widodo saat menyambangi karyawan PTPN VII Unit Wayberulu, Gedongtataan di kebun karet Afdeling II, Rabu (28/9/2022).

Bersama Manajer PTPN VII Unit Wayberulu Sugeng Budi Prasongko, Kapolres bergelar Magister Ilmu Pertahanan ini disambut 50-an karyawan. Menggelar terpal biru, Pratomo yang didampingi Kasat Intel, Kasat Lantas, Kabid Propam, dan Kasi Humas Polres Pesawaran memberikan beberapa pesan dalam suasana silaturahmi ringan.

Kapolres Pesawaran AKBP Pratomo Widodo memberikan arahan, saat berkunjung ke PTPN VII Unit Wayberulu, Gedongtataan di kebun karet Afdeling II, Rabu (28/9/2022).

Sugeng Budi Prasongko menyampaikan apresiasi kepada Kapolres yang menyempatkan hadir di kebun. Ia mengaku surprised karena inisiatif bertemu karyawan lini lapangan PTPN VII datang dari sang tamu.

“Atas nama seluruh karyawan PTPN VII, utamanya Unit Wayberulu, saya menyampaikan terima kasih atas kunjungan Pak Kapolres. Ini surprised karena kemarin telpon dan sekarang kita ketemu di sini. Salut kami untuk Bapak Kapolres dan jajaran Polres Pesawaran,” kata dia.

Sugeng menyampaikan beberapa poin tentang PTPN VII Unit Wayberulu. Ia mengatakan, pihaknya saat ini mengelola kebun dan pabrik karet yang berada di tengah masyarakat desa di Kecamatan Gedongtataan. Selama ini, kata dia, hubungan dengan masyarakat berlangsung cukup baik sehingga proses bisnis BUMN ini berjalan baik.

Baca Juga:  Pemkab Pesawaran Bersama BPN Terbitkan 830 SeHAT-Nelayan

“Alhamdulillah selama ini masih cukup kondusif sehingga proses bisnis kami berjalan dengan baik. Bahkan, pada 2020 dan 2021 kami mendapatkan predikat sebagai salah satu kebun dan pabrik terbaik se Holding Perkebunan Nusantara,” ujar dia.

Meskipun demikian, Sugeng mengakui adanya potensi kerawanan yang bersentuhan dengan masyarakat. Oleh karena itu, Sugeng meminta dukungan kepada pihak Polri dan TNI dalam rangka membangun harmoni dengan masyarakat sekitar.

“Kami menyampaikan terima kasih kepada TNI dan Polri, terutama Polres Pesawaran atas dukungannya selama ini. Tanpa sinergi ini, saya kira mustahil kami bisa membangun harmoni dengan masyarakat,” ucap manajer ramah ini.

Menanggapi itu, Pratomo Wibowo menyatakan komitmen penuh mendukung PTPN VII, terutama pada unit kerja yang berada di wilayah teritorial Polres Pesawaran.

“Saya atas nama Polri dan Polres Pesawaran menyatakan siap dan berkomitmen penuh untuk mendukung PTPN VII dalam menjaga aset-asetnya. PTPN VII adalah aset negara yang dalam hal ini menjadi salah satu tanggung jawab Polri juga untuk menjaga. Saya jamin!” kata polisi yang sempat mengajar mata kuliah “Resolusi Konflik” di Universitas Pertahanan ini.

Baca Juga:  SDN 4 Marga Punduh Sukses Laksanakan Upacara HGN ke 77 Tahun 2022

Perwira menengah lulusan PTIK berusia 44 tahun ini memaparkan logika asal-usul aset yang saat ini dimiliki PTPN VII, terutama di Unit Wayberulu.

Menurut dia, sebagian besar aset PTPN VII, terutama lahan, termasuk di Unit Wayberulu, adalah peninggalan pemerintahan zaman Belanda. Setelah merdeka, terang dia, aset itu dinasionalisasi oleh pemerintah dan pengelolaannya diserahkan kepada BUMN, yakni PTPN VII.

“Logikanya gimana kalau ada pihak-pihak yang mengklaim aset lahan PTPN VII, terutama di Wayberulu ini. Nah, bahkan orang-orang itu belum lahir ketika lahan ini sudah menjadi milik negara. Artinya, logika yang dipakai oknum-oknum itu tidak masuk akal. Karena tidak masuk akal, maka masyarakat jangan percaya,” pungkas AKBP Pratomo Widodo. (Red)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here