Sabtu, April 13, 2024

PPA Kejagung RI Gelar Serah Terima Aset Tipikor Alay di Kejati Lampung

Lampung (HO) – Pusat Pemulihan Aset (PPA) Kejaksaan Agung RI melaksanakan penandatanganan Berita Acara serah terima Aset dalam rangka penetapan status penggunaan (PSP) barang milik Negara yang berasal dari barang rampasan Negara.

Kasi Penerangan Hukum Kejaksaan Tinggi Lampung I Made Agus Putra, A. S.H,M.H, mengatakan Penetapan Status Penggunaan (PSP) Barang milik Negara yang objeknya berupa tanah tersebut, berasal dari barang rampasan perkara tindak Pidana Korupsi (Tipikor) atas nama Terpidana Sugiarto Wiharjo Alias Alay yang telah memperoleh kekuatan hukum tetap berdasarkan Putusan Mahkamah Agung Nomor : 510K/PID.SUS/2014 tanggal 02 Mei 2014.

PPA Kejagung RI Gelar Serah Terima Aset Tipikor Alay di Kejati Lampung

“Bahwa Berdasarkan Keputusan Menteri Keuangan Republik Indonesia Nomor Kep 02/KM.6/WKN.05/2022 tanggal 15 Februari 2022 tentang Penetapan Status Penggunaan Barang Milik Negara Yang Berasal Dari Barang Rampasan Negara Pada Kejaksaan Republik Indonesia,” terang Kasi Penkum, melalui siaran pers nya, Senin (7/11/2022).

Baca Juga:  Rustam Efendi Kades Suka Jaya Salurkan BLT DD Tahun Anggaran 2024 Kepada 28 KPM

“Dengan lampiran Salinan Keputusan Menteri Keuangan Republik Indonesia, bahwa yang menjadi daftar Barang Milik Negara yang ditetapkan status penggunaanya pada Kejaksaan Republik Indonesia,” timpalnya.

Kasi Penerangan Hukum Kejaksaan Tinggi Lampung I Made Agus Putra, A. S.H,M.H, menyebutkan, Barang Milik Negara yang ditetapkan status penggunaanya adalah yang pertama sebanyak 6 (Enam) bidang tanah berdasarkan SHM Nomor 1210, 1211, 1212, 628, 629, 630 dengan total luas 56,358 M2 yang berlokasi di Desa Candimas, Kecamatan Natar, Kabupaten Lampung Selatan, Provinsi Lampung. Dengan nilai aset sebesar Rp. 4.734.806.000, (empat miliar tujuh ratus tiga puluh empat juta dua ratus enam ribu rupiah).

“Akan diserahkan kepada Kejaksaan Tinggi Lampung yang akan digunakan sebagai Tempat Penyimpanan Barang Bukti, Lapangan Tembak dan Rumah Tahanan Kejaksaan,” katanya.

Baca Juga:  DK PWI Pusat: Bantuan BUMN Kegiatan UKW Harus Terima Utuh

Kemudian sebanyak 2 (dua) bidang tanah berdasarkan SHM Nomor 262, dan 280 dengan total luas 4.774 yang berlokasi di Jalan Sultan Sahrir, Kelurahan Tejo Agung, Kecamatan Metro, Kota Metro, Provinsi Lampung. Dengan nilai aset sebesar Rp. 4.744.000.000,- (empat miliar tujuh ratus empat puluh empat juta rupiah).

“Akan diserahkan kepada Kejaksaan Negeri Metro yang akan dimanfaatkan sebagai Gedung Barang Bukti Kejaksaan Negeri Metro,” ujarnya.

Kasi Penkum menambahkan, Bahwa PPA Kejaksaan Agung selain melaksanakan kegiatan penyerahan dan penandatanganan berita acara serah terima aset.

“Selain itu juga melakukan monitoring dan evaluasi terkait penginputan penyesuaian barang rampasan negara pada Aplikasi ARSSYS di Wilayah Hukum Kejaksaan Tinggi Lampung,” pungkasnya. (Red)

Berita Populer

Isu Minta THR, Tomas: Buktikan…!!!, Segera Buat Laporan Ke APH

Pesawaran (HO) - Tokoh Masyarakat (Tomas) dan juga tokoh adat Kabupaten Pesawaran Lampung, Erland Syoffandy gelar Suntan Penatih meminta semua pihak yang menggelontorkan isu...
error: Content is protected !!