Desa Hanau Berak Lestarikan Silat Bandrong Titisan Cakra Tunggal

 Editor: M.Ismail 

Pesawaran (HO) – Kesenian pencak silat bandrong titisan cakra tunggal menjadi salah satu seni bela diri yang dipertahankan dan di lestarikan oleh Desa Hanau Berak Kecamatan Padang Cermin Kabupaten Pesawaran.

Alit Wahyudi selaku pelatih dan pendiri Padepokan seni budaya pencak silat tradisional mengatakan kesenian tersebut merupakan warisan leluhur ratusan tahun silam. Sejak kesultanan Banten bela diri dimainkan dengan ciri khas kelincahan tangan.

“Hubungan harmonis antara Lampung dan Banten termasuk dalam kearifan lokal menjaga tradisi kesenian dan Desa Hanau Berak sebagian asli Lampung dan memiliki hubungan kekerabatan dengan warga Banten,” terang Alif Kepada Media Handalonline.com Minggu (6/2/2022).

Kekerabatan yang turun temurun dan hidup berdampingan membuat seni pencak silat bandrong terus dilestarikan.

“Meski ratusan tahun silam seni pencak silat telah ada namun di desa Hanau Berak baru dibentuk kembali padepokan sejak (28/2/2020-red) karena pentingnya melestarikan seni leluhur mendorong kami dan sejumlah generasi penerus melatih anak-anak muda membekali kesenian pencak silat bandrong,” katanya.

Baca Juga:  Tepat Hari Bhayangkara Ke-76, 38 Anggota Polres Pesawaran Terima Naik Pangkat

“Karena kesenian bandrong merupakan cara untuk mengingat jejak leluhur yang memiliki ilmu bela diri untuk kebaikan sekaligus untuk kesenian yang ditampilkan dalam sejumlah acara istimewa,” ujarnya.

Dikatakannya, sebagai bagian dari sejarah pihaknya ingin melestarikan kesenian asal Banten dengan tidak meninggalkan tempat kesenian itu dikembangkan. Meski seni khas asal Banten namun berkombinasi atau perpaduan dengan budaya Lampung.

“Jika kostum pencak silat bandrong dominan hitam kini ditambah dengan motif tapis khas Lampung. Dan saat ini di kembangkan Serta di lestraikan turun menurun Oleh putra Asli Desa Hanau Berak,” ucapnya.

Perpaduan tersebut menurutnya menjadi simbol persatuan antara Banten dan Lampung yang bersaudara sejak dahulu kala. Simbol persahabatan juga terlihat dari sejarah silat Bandrong yang diyakini merupakan perpaduan silat khas Betawi dan silat Banten.

“Alhamdulilah banyak dukungan moral maupun moril yang diberikan oleh masyarakat sekitar Keberadan sini budaya pecak silat ditengah-tengah masyarakat terbilang cukup hangat, sehingga masyarakat menyambut baik,” sebutnya.

Baca Juga:  HUT IKWI Pesawaran Gelar Baksos dan Sosialisasi Cegah Stunting, Nanda Indira Dendi Ucapkan Apresiasi

Tak sedikit lanjutnya, masyarakat yang menitipkan anaknya untuk berlatih di padepokan tujuannya, di samping menyalurkan bakat, juga untuk mengurangi hal-hal negatif yang dilakukan oleh para remaja pada umumnya.

“Seni dan budaya yang telah dirawat secara turun temurun ini perlu di perhatikan oleh pemerintah Ia menyebut pemerintah perlu menyediakan sarana dan prasarana guna mendukung kesenian tradisional,” katanya.

Terpisah Kepala Desa Hanau Berak, Ahmad Alamsah Yang juga Asosiasi Perangkat Desa (APDESI) Kecamatan Padang Cermin berharap kepada Pemerintah Kabupaten Kabupaten Pesawaran untuk meperhatikan Sini budaya pencak silat tradisional yang ada di Bumi Andan Jejama.

“Karena Seni Budaya Pencak Silat Bandrong ini sering di tampilkan baik tingkat kabupaten maupun tingkat provinsi, dan itu saya sangat mengapresiasi kesenian ini, dan saya selaku Kades Hanau Berak yang baru di lantik dan kembali memimpin desa, akan saya mulai untuk memperhatikan seni budaya pencak silat Bandrong ini,” pungkasnya. (Indra Jaya)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here