Pemkab Pesawaran Akan Bentuk Bank Darah Bersama PMI

 Editor: M.Ismail 

Pesawaran (HO) – Pemerintah Kabupaten Pesawaran, dalam waktu dekat akan membentuk bank darah yang akan dikelola oleh Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) kabupaten setempat.

Bupati Pesawaran Dendi Ramadhona, mengatakan, sebelumnya RSUD telah memiliki bank darah, namun karena terkendala sarana dan prasarana yang belum memadai menyebabkan belum berjalannya bank darah tersebut.

“Kita memang belum memiliki Unit Pelayanan Teknis (UPT) khusus pengelolaan darah, tetapi rumah sakit kita diberi kewenangan untuk mengelola donor darah dan bekerja sama dengan PMI,” ujarnya usai melakukan donor darah di Kantor PMI dalam perayaan HUT PMI ke-76. Rabu (22/9/2021).

“Kita juga belum mendapatkan peralatan pendukung untuk bank darah ini, baik dari pemerintah daerah, pusat ataupun dari PMI nya. Namun saya melihat tadi kita memiliki satu cool box untuk penyimpanan darah namun memang hanya mampu menampung sedikit, kita juga harus membangun storage nya untuk fasilitas pendukung untuk menjalankan bank darah di RSUD itu, tapi saat ini bisa jalan hanya untuk skala kecil saja,” ujar dia.

Baca Juga:  Sulam Jelujur Mendunia, Sukses di Amerika Kini Tampil di Dubai

Sementara itu, lanjutnya, selain fasilitas pendukung perlu adanya Sumber Daya Manusia (SDM) pendukung seperti Dokter Patologi Klinis dan lainnya yang disiapkan sehingga bank darah ini dapat berjalan dengan baik.

“Kita akui untuk SDM kita masih kekurangan, namun jumlah tersebut masih cukup untuk mencover kalau ada pasien pasien yang ingin mendonorkan darah. Sedangkan untuk saat ini apabila ada kegiatan donor darah kita menyimpannya langsung ke kantor PMI Provinsi Lampung,” ujarnya.

Sementara itu, Ketua PMI Kabupaten Pesawaran Nanda Indira Dendi mengatakan, pada perayaan HUT ke 76 ini, pihaknya menargetkan 100 kantong darah yang dapat di peroleh pada hari ini.

Baca Juga:  Atlet Sambo Pesawaran Raih Medali Emas Porprov IX Lampung

“Kita bekerjasama dengan pemerintah daerah, agar setiap dinas mengirimkan pegawainya untuk donor darah, karena saat pandemi akhirnya kami membatasi setiap dinas hanya mengirim lima orang saja,” kata dia.

Selanjutnya dia juga menerangkan, bagi masyarakat Pesawaran yang membutuhkan darah dapat berkoordinasi dengan pihak PMI Pesawaran maupun pihak RSUD Pesawaran sehingga dapat membantu menyiapkan kebutuhan darah di rumah sakit.

“Kedepannya nanti kita akan berikan call center PMI, sehingga masyarakat yang membutuhkan darah dapat dengan mudah kita bantu pengadaannya, karena kita ketahui kebutuhan darah ini sangat dinamis makanya nananti kita akan buatkan call center,” katanya. (Red)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here